Rabu, 12 September 2012

Mengapa Gadis umur 6 tahun Wanna Be Sexy


Kebanyakan gadis semuda 6 tahun sudah mulai berpikir tentang diri mereka sebagai objek seks, menurut sebuah studi baru dari SD usia sekolah anak-anak di Midwest.

Para peneliti telah menunjukkan di masa lalu bahwa perempuan dan remaja menganggap diri mereka dalam istilah seksual objektifikasi, tetapi studi baru adalah yang pertama untuk mengidentifikasi diri seksualisasi pada anak perempuan muda. Penelitian, yang diterbitkan secara online 6 Juli di Peran Sex jurnal, juga mengidentifikasi faktor-faktor yang melindungi perempuan dari objectifying sendiri.



Psikolog di Knox College di Galesburg, Illinois, menggunakan boneka kertas untuk menilai diri sexualization dalam 6 - untuk 9-tahun gadis. Enam puluh gadis menunjukkan dua boneka, satu berpakaian ketat dan mengungkapkan "seksi" pakaian dan yang lain mengenakan pakaian, trendi tapi tertutup-up longgar.
Menggunakan satu set yang berbeda dari boneka untuk setiap pertanyaan, para peneliti kemudian meminta setiap gadis untuk memilih boneka yang: tampak seperti dirinya, tampak bagaimana dia ingin melihat, adalah gadis populer di sekolah, dia ingin bermain dengan.

Across-the-board, gadis memilih "seksi" boneka paling sering. Hasilnya cukup signifikan dalam dua kategori: 68 persen dari gadis-gadis mengatakan boneka itu tampak bagaimana dia ingin terlihat, dan 72 persen mengatakan dia lebih populer daripada boneka non-seksi.



Ketika ditunjukkan satu set dua boneka, satu di pakaian yang terbuka dan yang lainnya di trendi dengan tertutup-up pakaian, sekitar 70 persen anak perempuan dalam penelitian ini mengatakan mereka tampak lebih seperti boneka seksi dan bahwa boneka seksi itu lebih populer daripada non -seksi boneka.

"Ini sangat mungkin bahwa perempuan ingin terlihat seperti boneka seksi karena mereka percaya keseksian mengarah ke popularitas, yang datang dengan keuntungan sosial," jelas pemimpin peneliti Christy Starr, yang sangat terkejut melihat berapa banyak 6 - 7 tahun gadis memilih boneka seksual sebagai diri ideal mereka.

Studi-studi lain telah menemukan bahwa keseksian meningkatkan popularitas di kalangan perempuan tetapi tidak laki-laki. "Meskipun keinginan untuk menjadi populer tidak unik perempuan, tekanan untuk menjadi seksi agar populer adalah."

Faktor penting

Starr dan penasihat penelitiannya dan co-author, Gail Ferguson, juga melihat faktor yang mempengaruhi respon gadis-gadis '. Kebanyakan gadis-gadis itu direkrut dari dua sekolah umum, namun subset kecil direkrut dari sebuah studio tari lokal. Gadis-gadis di kelompok terakhir ini benar-benar memilih boneka non-seksual lebih sering untuk masing-masing dari empat pertanyaan daripada kelompok sekolah umum. Menjadi terlibat dalam tari dan olahraga lainnya telah dikaitkan dengan apresiasi tubuh yang lebih besar dan citra tubuh yang lebih tinggi pada anak perempuan remaja dan perempuan, kata Starr. [10 Fakta Aneh Tentang Tubuh Wanita]

"Ada kemungkinan bahwa bagi remaja putri, keterlibatan tari meningkatkan body esteem dan menciptakan kesadaran bahwa tubuh mereka dapat digunakan untuk tujuan selain mencari seksi untuk orang lain, dan dengan demikian diri menurun sexualization." (Para peneliti memperingatkan, bagaimanapun, bahwa penelitian sebelumnya menemukan bahwa gadis-gadis muda di "estetika" olahraga seperti tari lebih peduli tentang berat badan mereka daripada yang lain.)

Konsumsi media saja tidak mempengaruhi anak perempuan lebih memilih boneka seksi. Tapi gadis yang menonton banyak TV dan film dan yang memiliki ibu yang melaporkan diri objectifying kecenderungan, seperti mengkhawatirkan tentang pakaian dan penampilan kali dalam sehari, dalam penelitian ini adalah lebih mungkin untuk mengatakan boneka seksi populer.

Para penulis berpendapat bahwa media atau ibu yang sensual wanita dapat mempengaruhi arah gadis objectifying sendiri, kemudian, faktor lainnya (mom atau media) memperkuat pesan, memperkuat efek. Di sisi lain, ibu yang melaporkan sering menggunakan TV dan film sebagai momen mengajar tentang perilaku buruk dan skenario realistis jauh lebih kecil kemungkinannya untuk memiliki anak perempuan yang mengatakan mereka tampak seperti boneka seksi. Kekuatan instruksi ibu selama menonton media yang dapat menjelaskan mengapa setiap jam tambahan TV-atau menonton film-benar menurunkan peluang sebesar 7 persen bahwa seorang gadis akan memilih boneka seksi populer, kata Starr. "Sebagai instruksi TV ibu menjabat sebagai faktor pelindung untuk sexualization, mungkin saja lebih tinggi penggunaan media hanya diperbolehkan untuk instruksi lebih lanjut."

Keyakinan agama Ibu 'juga muncul sebagai faktor penting dalam bagaimana perempuan melihat diri mereka sendiri. Gadis yang mengkonsumsi banyak media, tetapi yang memiliki ibu agama yang dilindungi terhadap diri sexualizing, mungkin karena ibu "mungkin lebih cenderung untuk model yang lebih tinggi nilai-esteem tubuh dan berkomunikasi seperti kesederhanaan," tulis para penulis, yang bisa mengurangi gambar digambarkan di TV atau di film. [8 Cara Agama Dampak Your Life]

Namun, gadis yang tidak mengkonsumsi banyak media, tetapi yang memiliki ibu religius lebih mungkin untuk mengatakan bahwa mereka ingin terlihat seperti boneka seksi. "Pola hasil mungkin mencerminkan kasus 'buah terlarang' atau reaktansi, dimana gadis-gadis muda yang over protective dari penyakit yang dirasakan media oleh orang tua yang sangat religius ... mulai mengidealkan karena dilarang underexposure mereka," tulis para penulis. Kemungkinan lain adalah bahwa ibu dari gadis yang ditampilkan sikap dan perilaku seksual telah merespon dengan membatasi jumlah TV dan film putri mereka bisa menonton. Apapun, penulis menggarisbawahi, "rendah konsumsi media bukan peluru perak" terhadap awal diri-seksualisasi pada anak perempuan.

Apa yang ibu dapat melakukan

Buku terbaru seperti "The Effect Lolita" (Overlook TP, 2008), dan "So Sexy So Soon" (Ballantine Books, 2009) telah menyuarakan keprihatinan bahwa anak perempuan sedang seksual di usia muda, dan Starr mengatakan studinya adalah yang pertama untuk memberikan empiris bukti untuk tren. Pada tahun 2007, American Psychological Association terdengar alarm dalam sebuah laporan mengenai seksualisasi anak perempuan. Ini documented konsekuensi dari diri-objektifikasi dan seksualisasi yang telah diidentifikasi dalam terutama wanita usia perguruan tinggi, mulai dari distractibility selama tugas mental dan gangguan makan dengan penggunaan kondom berkurang dan wanita lebih sedikit mengejar karir di matematika dan ilmu pengetahuan. Starr dan rekan-rekannya menulis bahwa mereka mengharapkan hasil yang sama pada remaja muda dan perempuan.

Laporan APA, yang mengilhami studi baru, dikutip seksualisasi luas perempuan dalam budaya populer. "Dalam studi setelah studi, temuan telah menunjukkan bahwa perempuan lebih sering daripada pria digambarkan secara seksual ... dan objektifikasi," tulis para penulis APA. "Ini adalah model feminitas disajikan untuk gadis-gadis muda untuk belajar dan meniru."

 Para penulis mengutip contoh seperti "iklan (misalnya iklan sketchers nakal dan menyenangkan yang menampilkan Christina Aguilera berpakaian sebagai seorang siswi di kuncir, dengan kemeja membuka kancing nya, menjilati permen lolipop), boneka (misalnya Bratz boneka mengenakan pakaian seksual seperti rok mini, jala stoking dan boas bulu), pakaian (misalnya baju thong ukuran untuk 7 - untuk 10-year-olds, beberapa dicetak dengan slogan-slogan seperti 'wink wink'), dan program televisi (misalnya fashion show televisi di mana model dewasa di lingerie adalah disajikan sebagai gadis-gadis muda). " Orang tua, guru dan teman sebaya juga disebut sebagai mempengaruhi identitas seksual anak perempuan '. [The 10 Perilaku Manusia Paling Merusak]

Eileen Zurbriggen, seorang profesor psikologi di University of California, Santa Cruz, dan ketua dari Satuan Tugas APA pada seksualisasi Girls, mengatakan bahwa efek penyangga dari keyakinan agama dan instruksi, co-tampilan media dan tingkat yang lebih rendah dari diri ibu -objektifikasi menunjuk oleh studi baru yang menarik, karena mereka "menunjukkan bahwa orang tua dapat melakukan banyak hal untuk melindungi perempuan dari budaya sexualizing."

Starr setuju. "Ibu merasa begitu kewalahan oleh pesan sexualizing putri mereka menerima dari media bahwa mereka merasa mereka dapat melakukan apa-apa untuk membantu," katanya. "Temuan studi kami yang menyatakan sebaliknya - kami menemukan bahwa dalam kenyataannya, ibu merupakan pemain kunci dalam apakah atau tidak anak perempuan mereka sensual sendiri Moms dapat membantu anak mereka menavigasi dunia sexualizing dengan menginstruksikan anak perempuan mereka tentang nilai-nilai mereka dan dengan tidak menunjukkan perilaku objektifikasi dan seksual. sendiri. "

Starr mempelajari pengaruh ibu karena ada lebih banyak bukti bahwa anak perempuan model yang sendiri setelah ibu mereka, tapi dia percaya bahwa ayah juga dapat memainkan peran penting dalam bagaimana gadis-gadis muda melihat diri mereka sendiri. Dia juga ingin melihat bagaimana ayah dan media mempengaruhi pemahaman anak laki-laki 'pesan seksual dan pandangan terhadap perempuan. Penelitian lebih lanjut juga diperlukan, katanya, pada konsekuensi seksualisasi pada kesehatan perempuan muda, baik makhluk dan identitas, dan apakah gadis-gadis muda yang mengobjektifkan dirinya juga bertindak keluar perilaku seksual

Sumber:  terjemahaan dari  http://www.livescience.com/21609-self-sexualization-young-girls.html  

3 komentar:

  1. Hi) Let's read each other?)
    http://walking-smile.blogspot.com

    BalasHapus
  2. amazing blog! keep posting! would you like to follow each other?

    http://datas-recovery-helps.blogspot.kr/

    BalasHapus
  3. ░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░
    ░░░▄██▄██▄░░▄██▄██▄░░░
    ░░░▀██▄██▀░░▀██▄██▀░░░
    ░░░░░▀█▀░░░░░░▀█▀░░░░░
    ░░░▄░░░░░░░░░░░░░░▄░░░
    ░░░░▀▄▄▄▄▄▄▄▄▄▄▄▄▀░░░░

    Vine a visitar tu blog... y a dejarte una sonrisa.

    B E S O S
    K I S S
    P E T O N E T S

    BalasHapus